Rabu, 06 Juli 2011

Pistol Cabai untuk Panji Gumilang

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Sari Nurdin (kerudung putih) dan Leli Hanim (kerudung merah) saat menuliskan poster kecaman terhadap Panji Gumilang di Mabes Polri, Jakarta, Senin (4/7/2011).

Jakarta, Indonesia (News Today) - Sari Nurdin (53) dan Leli Hanim (50) langsung membuka gulungan tiga karton putih begitu datang ke ruang wartawan Mabes Polri, Senin (3/6/2011). Setelah lesehan di lantai, keduanya langsung mencoret satu persatu karton itu dengan spidol hitam.

Tulisan masing-masing karton yakni "Bubarkan NII", "Kembalikan Anak Kami Panji Gumilang", dan "Pembangunan Al Zaytun Uang Anak Kami Tolong Kembalikan". Di tengah-tengah kesibukan itu, bergabung rekan mereka, Sarifah (52).

Persiapan itu dilakukan untuk menghadapi pemeriksaan Panji Gumilang, pimpinan Yayasan Pesantren Indonesia (YPI), yang disebut-sebut sebagai imam NII (Negara Islam Indonesia). Panji akan diperiksa sebagai tersangka dalam kasus pemalsuan akta otentik kepengurusan YPI.

Tak hanya poster, mereka juga telah mempersiapkan cairan cabai untuk disiramkan ke wajah Panji. Cairan cabai merah itu dimasukkan ke dalam pistol air dan satu bungkusan plastik.

Ketika diingatkan wartawan untuk tidak menyiramkan cabai itu agar tidak bermasalah dengan kepolisian, mereka menjawab kompak, "Enggak apa-apa." Sari menambahkan, "Inilah perjuangan seorang ibu untuk anaknya. Ini bukan untuk anak kita aja, tapi untuk orang tua lain yang senasib."

Mereka adalah ibu yang kehilangan anaknya akibat jaringan NII. Ketiganya mengaku sudah berkali-kali melaporkan kehilangan kepada kepolisian. "Kita sudah mengadu ke Polsek, Polda, sampai Mabes Polri tapi ngga ada tanggapan," kata Sari.

Sari menceritakan, putrinya, Lindya Lestari (25), pergi dari rumah sejak tahun 2007 . Dia mengetahui anaknya bergabung dengan NII sejak kuliah di Universitas Trisakti tahun 2004 . "Dia sering hilangin jam. Dibeliin yang baru terus dihilangin. Sering juga minta uang, sering berbohong," kata warga Pasar Minggu, Jakarta Timur itu.

Sari sempat mencari tahu keberadaan putrinya. Akhirnya, putrinya diketahui tinggal di rumah kawannya yang juga bergabung dengan NII di kawasan Depok, Jawa Barat. Dia bersama suaminya lalu datang ditemani polisi dan ketua RT setempat tahun 2010 .

"Saya langsung masuk ke rumah itu. Saya lihat anak saya lagi nonton. Saya langsung peluk tapi engga ada reaksi apa-apa. Dia diam aja, seperti engga kenal, tatapannya kosong. Saya langsung dipisahin sama teman-temannya. Saya gigit tangan temannya. Polisi malah bilang selesain secara kekeluargaan," cerita dia sambil menangis.

Sebelum Panji datang, ketiganya nekat berorasi sambil membentangkan poster tepat di halaman Gedung Bareskrim Polri. Ketiganya mengecam Panji serta Pondok Pesantren Al Zaytun di Indramayu bentukan Panji. "Anak kami masih di Al Zaytun. Mereka mengumpulkan dana," kata Leli.

Tak lebih dari 10 menit, orasi langsung dihentikan petugas. Beberapa polisi jaga mengambil poster dan meminta ketiganya keluar dari Mabes Polri. "Mau demo di luar ibu, jangan disini," kata seorang polisi.

Berbagai penjelasan ketiganya yang ingin bertemu dengan Panji tak dapat menghentikan sikap polisi. Ketiganya tetap diminta keluar dari Mabes Polri. Akhirnya, mereka keluar sebelum bertemu dan menyiramkan cabai ke Panji.

Source : kompas

noreply@blogger.com (News Today) 07 Jul, 2011


--
Source: http://www.newsterupdate.com/2011/07/pistol-cabai-untuk-panji-gumilang.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar