Senin, 30 Mei 2011

Pabrik Nyatakan MA-60 Aman

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Xi'an(News Today) - Xi'an Aircraft International Corporation (XAIC), produsen pesawat MA-60, menyatakan bahwa pesawat tersebut secara teknis aman dan sesuai standar keamanan penerbangan internasional. Dua buah pesawat MA-60 pesanan Merpati akan dikirim pekan ini.

Wartawan Kompas Subur Tjahjono melaporkan dari Xi'an, Provinsi Shaanxi, China, untuk membuktikan keamanan tersebut, Direktur Utama PT Merpati Nusantara Airlines Sardjono Jhony Tjitrokusumo mengajak 20 wartawan media cetak dan elektronik dari Indonesia mengunjungi pabrik pesawat MA-60 di Kota Xi'an, Minggu (29/5/2011) sore.

Dalam kesempatan itu, perusahaan tersebut ikut berbelasungkawa dan minta maaf atas terjadinya musibah kecelakaan MA-60 di Kaimana, Papua Barat, 7 Mei lalu.

Pada Minggu pagi hingga siang, rombongan mencoba terbang dengan M-60 milik Joy Air China dengan rute Xi'an-Yan'an tiga jam pergi-pulang. "Sejak musibah dan pemberitaan atasnya, load factor (tingkat keterisian) yang biasanya bisa 90 persen per hari, turun 25-40 persen," kata Jhony ketika ditanya alasan membawa rombongan besar wartawan.

Rombongan disambut Wakil Presiden XAIC Gang Shaohua, Asisten Direktur Zhang Xiaohung, dan jajaran manajemen badan usaha milik negara China tersebut. XAIC berdiri tahun 1958.

Sebelum merakit atau membuat pesawat sipil adalah produsen pesawat tempur militer. Saat ini, selain membuat pesawat militer dan merakit pesawat sipil sendiri, XAIC juga mengerjakan proyek subkontrak membuat sayap Airbus-319 dan bagian ekor (vertical vein) Boeing 737.

Proyek subkontrak itu juga diperlihatkan kepada wartawan. Namun, ada bagian tertentu yang dilarang untuk diambil gambarnya. Rombongan juga diajak melihat satu dari dua pesawat MA-60 Merpati yang akan dikirim pekan ini.

Di samping pesawat Merpati itu ada tiga MA-60 pesanan Tajik Air Tajikistan. Total MA-60 yang dibeli Merpati sebanyak 15 buah yang salah satunya kecelakaan di Kaimana, Papua Barat, pada 7 Mei lalu. Harga pesawat MA-60, menurut Sardjono, 11,2 juta dollar AS per unit.

Sebuah simulator MA-60 seharga 13,3 juta dollar AS juga ditunjukkan kepada pers. Simulator itu akan dikirim ke Surabaya pada Agustus 2011.

Mengenai perlunya sertifikasi MA-60, Gang Shaohua menyatakan, pesawat itu sudah mendapatkan sertifikasi di China dan Indonesia karena pesawat itu, antara lain, diterbangkan di China dan Indonesia.

Totalnya, kata Gang, ada 12 negara memakai MA-60. Gang menjelaskan, XAIC baru mengambil sertifikat Federal Aviation Administration (FAA) saat akan menjual produk lanjutan MA-60, yaitu MA-700 ke pasar Eropa dan Amerika Serikat.

Source : kompas

noreply@blogger.com (News Today) 30 May, 2011


--
Source: http://www.newsterupdate.com/2011/05/pabrik-nyatakan-ma-60-aman.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar