Senin, 06 Juni 2011

Beranikah Ramadhan Ungkap "Mr A"?

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Jakarta, Indonesia (News Today) - Pengamat politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Ikrar Nusa Bakti, mengatakan, politisi Demokrat, Ramadhan Pohan, harus menyebutkan secara jelas nama "Mr A" sesungguhnya. Mr A dituding Ramadhan sebagai politisi senior dari partai lain yang ingin menghancurkan Demokrat.

Ia menuturkan, gaya Ramadhan dengan cara menuding tersebut sama dengan gaya politik era Orde Baru yang suka saling menuduh. Hal ini justru menimbulkan pertanyaan dan polemik baru.

"Kita ini di era transparansi politik, di mana persaingan politik telah terbuka. Menurut saya, kalau memang Ramadhan itu punya data, yang katanya berasal dari partai maupun intelijen, mengapa kemudian Pohan tidak menyebutkan siapa orang itu, yang kemudian hanya menyebut Mr A. Nama A itu kan banyak. Bisa Akbar Tandjung, Aburizal Bakrie, semualah, yang kata orang disebut-sebut politisi senior itu Agung Laksono. Kalau Anda (Ramadhan) sudah melakukan secara terbuka, harus juga secara jantan, secara tegas menyatakan siapa yang Anda maksud dengan Mr A itu," papar Ikrar seusai menghadiri diskusi di Warung Daun, Jakarta Selatan, Sabtu (4/6/2011).

Ikrar menambahkan, dirinya pun tidak bisa menganalisa sosok sebenarnya Mr A yang dimaksud oleh Ramadhan. Bahkan, ia juga menunggu Ramadhan menyampaikannya langsung pada publik mengenai sosok tersebut.

"Saya terus terang enggak tahu. Di BlackBerry (BB) saya banyak nama yang dikirim. Tapi, saya lihat dia bukan politisi, buat saya asing nama-nama itu dan bukan orang politik yang memiliki satu kepiawaian politik," kata Ikrar.

Ia menuturkan, dengan pernyataan Ramadhan yang tidak sejalan bersama anggota partai Demokrat lainnya, telah menunjukkan bahwa Ramadhan telah melanggar nasihat Dewan Pembina yang menyatakan para kader harus solid dan satu suara. Selain itu juga, cara itu justru akan memperburuk citra Demokrat yang tengah dilanda banyak persoalan lain.

"Dia melanggar nasihat Dewan Pembina sendiri. Anda (Ramadhan Pohan) harus membuat pernyataan yang valid. Kalau masih dugaan, jangan sampaikan kepada publik melalui media massa. Bukan hanya nantinya menjadi santapan media, karena kalau sudah ke media massa, itu akan menjadi milik publik dan akan mendapatkan sorotan yang harus dipertanggungjawabkan untuk dibuktikan," tukas Ikrar.

Seperti diberitakan sebelumnya, Ramadhan Pohan, Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat, pernah menyatakan bahwa baik Nazaruddin maupun Demokrat sendiri merasa bahwa dalam berbagai permasalahan yang dihadapi partainya saat ini sebenarnya dilatarbelakangi oleh Mr A. Sosok A, menurut dia, adalah seorang politisi senior, tapi baru terlihat bermain dalam hal politik semacam itu. Ia bahkan menyatakan niat A dari partai luar itu adalah bukan lagi menggoyang, tapi menghancurkan Demokrat dengan memanfaatkan orang-orang dalam partai SBY tersebut.

Namun, hingga saat ini Ramadhan belum juga menyebutkan siapa A yang dimaksud. Hal ini meniupkan isu baru yang menyebut-nyebut A berasal dari Partai Golkar.

Source : kompas

noreply@blogger.com (News Today) 06 Jun, 2011


--
Source: http://www.newsterupdate.com/2011/06/beranikah-ramadhan-ungkap-mr.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar