Sabtu, 18 Juni 2011

Dukungan Mengalir untuk Ibu Siami

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Jakarta, Indonesia (News Today) - Dukungan terus mengalir kepada Siami (38), ibu siswa SD II Gadel, Tandes, Surabaya, Alif Ahmad Maulana (13). Siami mengungkap kecurangan yang terjadi saat ujian nasional 2011. Anaknya dipaksa guru untuk memberikan contekan jawaban ujian kepada teman-temannya. Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Lukman Hakim Saifuddin mengatakan, lembaganya menyatakan dukungan penuh kepada Siami dan keluarga. Peristiwa pengusiran Siami dari kampungnya, menurut Lukman, sangat memprihatinkan."Ini mengusik rasa kemanusiaan. Orang jujur seharusnya diberi apresiasi, tidak malah dikucilkan dengan diusir dari kampungnya. Ini sesuatu yang sangat mengancam karakter bangsa kita yang seharusnya kita jaga. Langsung atau tidak langsung, ini juga menyangkut nilai-nilai Pancasila. Kami melihat, masyarakat perlu disadarkan," kata Lukman, saat dihubungi Kompas.com, Rabu (15/6/2011) pagi.Dalam waktu dekat, MPR juga berencana mengundang Siami dan Alif ke Jakarta, bersama Wali Kota Surabaya. "Sekjen MPR sudah menjalin komunikasi dengan mereka. Intinya, secepatnya mereka kita undang ke Jakarta," ujarnya.Terhadap kepala sekolah dan guru yang diduga memaksa siswanya mencontek, Lukman berharap pihak Dinas Pendidikan setempat memberikan sanksi kepada yang terbukti bersalah.Dari Surabaya dilaporkan, seperti dikutip surya.co.id, Kepala SDN Gadel 2, Sukatman, dan dua guru kelas VI, Fatkhur Rohman dan Prayitno, dicopot sebagai guru. Mereka dianggap melakukan pembiaran terjadinya perbuatan mencontek itu. Ketiganya kini dijadikan staf di Dinas Pendidikan Kota Surabaya.Sanksi yang diterima ketiga pendidik itu membuat ratusan wali murid lainnya marah. Mereka mengusir keluarga Siami dari kampungnya dan menuntut agar meminta maaf kepada pihak sekolah. Peristiwa itu membuat Siami dan Alif ketakutan, sehingga mereka mengungsi ke Benjeng, Gresik.
Source : kompas

noreply@blogger.com (News Today) 18 Jun, 2011


--
Source: http://www.newsterupdate.com/2011/06/dukungan-mengalir-untuk-ibu-siami.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar