Jumat, 10 Juni 2011

Fahmi: Nunun Gunakan Paspor Keponakannya

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Jakarta, Indonesia (News Today) - Politikus Golkar Fahmi Idris mengatakan, tersangka kasus dugaan suap cek perjalanan pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia, Nunun Nurbaeti, menggunakan paspor keponakannya yang bernama Yane Yunarni. Oleh karena itu, kata Fahmi, Nunun dapat bebas beranjak dari satu negara ke negara lainnya.

"Wajah Yane itu mirip sekali dengan Nunun. Jadi, kalau dia sudah memegang itu, ya sudah bisa jadi paspor dia," ujar Fahmi seusai mengikuti acara bertajuk Mengenang 90 Tahun HM Soeharto di Museum Purna Bhakti Pertiwi, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta Timur, Rabu (8/6/2011).

Fahmi menuturkan, setelah berada di Thailand, Nunun sempat menggunakan paspor keponakannya tersebut ke Vietnam. Setelah itu, lanjut Fahmi, Nunun memakai paspor yang sama untuk melakukan perjalanan ke Phnom Penh, Kamboja. "Waktu dia (Nunun) ke Kamboja, KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) kan belum mengeluarkan pencabutan paspor. Artinya, jika Nunun bisa keluar dari Kamboja pasti pakai paspor itu," tuturnya.

Fahmi menambahkan, Yane Yunarni juga sebenarnya telah mengetahui bahwa paspornya dipakai oleh Nunun. "Ya, tahu lah. Dan Yane, kan, bisa saja melaporkan ke KBRI untuk melaporkan paspornya hilang. Lalu, dia minta surat jalan untuk pulang ke Indonesia. Nanti di Indonesia dia membuat paspor baru," ujar mantan Menteri Perindustrian ini.

Ketika ditanya dari mana ia mendapatkan informasi tersebut, Fahmi hanya menjawab singkat, "Ada lah. Enggak semuanya harus diungkap," kata dia.

Akhir Februari lalu, Fahmi juga yang mengungkapkan keberadaan Nunun di Thailand. Berdasarkan informasi yang diperolehnya, Nunun dalam keadaan sehat, tak seperti yang diungkapkan keluarganya bahwa istri mantan Wakapolri Adang Daradjatun itu dalam kondisi sakit.

"Menurut teman-teman saya, Nunun dalam keadaan sehat wal afiat. Keadaannya normal. Dan sekarang ada di Bangkok. Dia cuma menghindar," kata Fahmi Idris kepada wartawan di kediamannya, Jakarta, Minggu (5/6/2011).

Pada Senin lalu, Menteri Hukum dan HAM Patrialis Akbar mengatakan, Nunun Nurbaeti berada di Phnom Penh, Kamboja, sejak 23 Maret 2011. Namun, Patrialis belum dapat memastikan secara rinci keberadaan Nunun di sana karena ketika pergi paspor istri mantan Wakapolri Adang Daradjatun tersebut belum dicabut.

"Akan tetapi, kalau di luar negeri, dia bisa pergi ke mana-mana," kata Patrialis.

KPK sendiri menyatakan akan mengirimkan tim ke Kamboja untuk melacak keberadaan Nunun di negara tersebut.

Source : kompas

noreply@blogger.com (News Today) 10 Jun, 2011


--
Source: http://www.newsterupdate.com/2011/06/fahmi-nunun-gunakan-paspor-keponakannya.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar